Friday, March 25, 2011

Converter Kehidupan...


Syukur Alhamdulillah, Allah masih lagi mengurniakan nikmat iman di dalam dada agar sentiasa menjadi ‘indicator’ di dalam setiap keputusan hidup. Imanlah yang akan membuat timbang tara setiap keputusan yang akan kita lakukan. Semakin tinggi imannya, semakin ketat timbang tara yang akan kita lakukan. Bagi para ulama, para da’I, orang-orang mukmin,; sudah pastilah timbang tara mereka lebih ketat  dan tepat berbanding timbang tara muslim biasa di dalam menentukan sesuatu. Diri ini masih jauh lagi nilaian yang didapati dari nilaian timbang tara sebenar, perlunya mempertingkatkan lagi bekalan keimanan dan ketaqwaan. Doaku,semoga Allah sentiasa mencucuri rahmat dan keredhaan buat para ulama, para da’I, para mujahid, dan orang-orang mukmin. Ini kerana merekalah pejuang buat umat Islam kini dalam dunia mengasingkan Islam dengan keadilan dan merekalah jua idola yang hidup bagiku untuk menjejaki gerak langkah mereka.
Didalam kehidupan,letakkanlah impian didalam setiap apa yang kita lakukan…

Setiap apa yang kita lakukan, pastinya ada yang sukar bagi kita untuk melakukannya. Apatah lagi jika ianya adaah perkara yang baru dan sememangnya jauh daripada potensi dan pengalamanyang kita ada. Kesukaran semakin dirasai apabila kita tidak mampu untuk melakukannya setelah sekian banyak kali kita mencubanya.

‘Give Up!’ ,itu perkara yang mudah untuk kita lakukan.

‘Never Give Up’, itu maknanya kita perlu mencari satu, dua atau lebih inisiatif yang baru.

Bagaimana pula didalam skop dakwah? Pastinya terlalu banyak rintangan, halangan, cabaran, hambatan yang akan kita lalui. Jika semua ulama, da’I dan orang-orang mukmin lainnya melayangkan bendera putih terhadap dakwah, pastinya Islam akan semakin ditindas dan ditindas oleh pihak kuffar seumpama sekelompok  semut yang dihinjak-hinjak oleh sang gergasi yang marah dan ganas dengan kakinya. Walaupun semut telah pun mati, tetap dihinjak-hinjak  kakinya sehinggalah hatinya merasa puas.Inilah pentingnya perlunya ada semut lain yang berjuang untuk menyelamatkan kelompok semut di bawah. Naik ke atas gergasi dan mengigitnya sekuat yang mungkin sehingga patah sengatnya agar tumpuannya bukan lagi kelompok semut yang berada di bawah, tapi menggaru-garu mencari semut yang menggigitnya.

Oleh kerana itu, tajamkanlah tombak dan pedangmu dengan keimanan yang membara, ketaqwaan yang benar dan ilmu yang penuh manfaat. Fokuskan sasaran dengan penuh komitmen terhadap apa yang dituju. Yakin dan pasti Allah akan sentiasa menolong hamba-hambaNya yang berjuang untuk agamaNya.

Kehidupan yang dirasakan sukar, tukarkanlah ia dengan ‘converter kehidupan’ yang kita ciptakan. Bukan dari ciplakan dari mana-mana. Hanya kita yang mengetahui apakah yang kita sukai dan apakah yang kita tidak sukai. Jadikanlah ianya mimpi yang kita mahukan yang akan membahagiakan diri kita.

Masih tergiang-giang di telinga ini kata-kata seorang tokoh didalam satu pertemuan tahun lepas.
“Jika kamu menganggap dakwah itu suatu pekerjaan, kamu akan merasa lelah. Semakin ditambah amanah, ia akan merasa semakin terbeban. Orang seperti itu, ia akan tertatih-tatih nanti. Namun, berbeza dengan orang yang menganggap dakwah itu adalah sebahagian dari hidup saya, yang akan membahagiakan saya. Semakin ditambah amanah, ia akan semakin gembira dan bersemangat.”

Kelihatan pahit, namun nikmat bahagiaan yang dirasai. Sepertimana nabi Allah Yusuf berkata,
"Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. Dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku termasuk orang-orang yang bodoh."(Yusuf:33)

Penjara itu lebih nikmat daripada hidup bersenang didalam lumpur kemaksitan.
“Ya Allah, titipkanlah kebahagiaan dan ketenangan didalam dada kami. Tingkatkan semangat kami didalam menegakkan agamaMu. Kukuhkanlah, tsabatkanlah, dan tabahkanlah kami di atas landasan jalanMu. Amin…”

Read more "Converter Kehidupan......"

Thursday, March 24, 2011

"Boleh jadi…."


………boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Al Baqarah: 216)

Sebagai seorang muslim kita diajar untuk beriman kepada Qada’ dan Qadar Allah. Ianya adalah rukun iman yang keenam. Inilah di antara perbezaan nyata muslim atau mukmin dan orang-orang kafir. Seorang muslim atau mukmin akan sentiasa redha terhadap setiap likuan dan rintangan yang dihadapinya di dunia ini. Baginya kehidupan di dunia ini hanya sementara seumpama musafir yang singgah berehat di bawah sepohon pokok menuju perjalanan yang lebih panjang.

Namun, tidaklah bererti kita langsung tidak perlu merancang kehidupan kita. Perlu merancang, tapi pengakhirannya terserah sahaja pada Allah yang menentukan yang sebaiknya. Ini kerana setiap muslim atau mukmin itu perlu mempunyai matlamat atau tujuan yang jelas.

Saidina Ali pernah mengungkapkan,
“Pihak musuh yang terorganisasi mampu mengalahkan pihak muslim yang tidak terorganisasi.”

Ungkai kembali..
Kadang-kadang kita membenci sesuatu namun ia baik untuk kita, dan kadang-kadang kita menyukai sesuatu namun ia buruk untuk kita. Dari surah al baqarah ayat 216 di atas jelas memberikan kita petunjuk bahawa pengetahuan kita sebagai seorang hamba adalah sangat terbatas. Hanya Allah sahaja yang  pengetahuan yang tiada batasan atau infiniti.

Namun, bagaimanakah sikap kita menghadapi sesuatu yang kita tidak sukai…

Setiap orang pasti mempunyai cara tersendiri untuk menghadapinya sebaik yang mungkin. Adakah kita akan terus lari dan tidak akan memikirkannya lagi? Buangkan ia jauh dari pemikiran kita? Mungkinkah ini berlaku?...

Mungkin kita boleh melarikan diri. Namun, sejauh manakah kita dapat melarikan diri kita? Andaikata kita tidak dapat melarikan diri, apakah yang akan kita lakukan?

“………boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Al Baqarah: 216)

Ayat ini sendiri adalah penawarnya. Tuhan yang Maha Penyayang menghadiahkan kita banyak ayat-ayat cintaNya buat kita agar kita lebih termotivasi di dalam menghadapi kehidupan kita sehari-hari.

Allah juga berfirman,
“ Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya…..” 
(Al-Baqarah:286)

Teringat kata-kata seorang tokoh di dalam satu pertemuan , “Life is a Learning Process!”

Iya…Kehidupan adalah proses untuk kita belajar. Terlalu banyak perkara yang perlu kita pelajari dan adalah mustahil bagi kita untuk mempelajari segala hal di dalam kehidupan kita. Oleh itu, apa sahaja yang kita telah hadapi, sedang hadapi dan akan hadapi itulah yang menjadi pengasah/pengukir/pengadun yang akan membentuk  kita.

Mana mungkin pisau menjadi tajam tanpa diasah dengan batu…
Mana mungkin permata menjadi berkilauan tanpa potongan-potongan yang yang halus..
Mana mungkin pasu menjadi pasu yang cantik dan kukuh tanpa dibakar didalam api yang teramat panas..
Tiada lain tarbiyahlah yang banyak mengajar kita agar terus cekal menghadapi pelbagai perkara.

“Tarbiyah bukanlah segala-galanya. Namun, segalanya bermula dengan tarbiyah!”

Wassalam..
Read more ""Boleh jadi…."..."
 

Renungan Bersama..

"Prolematika kaum muslimin saat ini bukan disebabkan jumlah mereka yang kurang. Problematika dakwah Islamiyah hari ini tidak terletak pada minimnya jumlah orang yang komit dengan keislamannya di tengah umat yang banyak meninggalkan shalat, berbuat bid'ah dan membawa pemikiran-pemikiran kafir. Karena di setiap kawasan Islam masih ada pemuda-pemuda baik yang banyak jumlahnya. Tetapi masalah yang sebenarnya adalah mereka tidak mendeklarasikan keislaman mereka dan tidak berdakwah, atau berdakwah namun tanpa koordinasi di antara mereka...berjalan sendiri-sendiri."(Dipetik dari Titik Tolak-Muhammad Ahmad Ar-Rasyid)

Penawar Lelah Pengemban Dakwah

Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit, masa-masa yang melelahkan, dan berbagai ujian, padahal Anda tengah berjalan di atas jalan kebenaran dan disibukkan dengan berbagai aktivitas dakwah. Apabila anda teguh di atas kebenaran dan sabar menghadapi berbagai ujian, Niscaya kepedihan akan sirna, kelelahan akan hilang, dan yang tersisa bagi Anda adalah ganjaran dan pahala. Insya Allah.
(Dr. Abdullah Azzam)

10 Muwasofat Tarbiyah

Salimul Aqidah(Aqidah yang sejahtera)
Shahihul Ibadah(Ibadah yang Shahih)
Matinul Khuluq(Akhlak yang Mantap)
Mutsaqaful Fikri(Fikiran yang Berwawasan)
Qadirun 'Alal Kasbi(Mampu Berdikari)
Qawwiyul Jismi(Sihat Tubuh Badan)
Mujahidun Linafsihi(Melawan Nafsu)
Munazham Fi Syu'unihi(Tersusun Urusannya)
Haritsun 'Ala Waqtihi(Sangat Menjaga Masa)
Nafiun Li Ghoirihi(Bermanfaat pada Orang lain)

Great Morning ©  Copyright by Kembara Tarbiyah | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks