Tuesday, March 16, 2010

Subhanallah Ciptaan Allah

Seringkali kita mendengar pelbagai keajaiban yang Allah tunjukkan kepada kita agar sentiasa ingat padaNya dan akur akan setiap perintah dan laranganNya. Mana mungkin kita sebagai seorang hamba mampu menghitung setiap nikmat yang Allah berikan. Kita hanyalah sebagai hambaNya. Setiap yang dimiliki hanyalah milikNya. Namun seringkali juga kita akan terlupa untuk bersyukur di atas setiap nikmat yang telah Allah berikan.

Allah berfirman,
" Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"(Ar-Rahman,55:13)

"Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah; dan Allah Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji. "(Al-Fatir,35:15)

Bertafakurlah sejenak duhai jiwa yang masih lunak dengan urusan dunianya..
Bangkitlah dari lenamu..

Mungkin petikan artikel yang ana ambil dibawah akan menguatkan lagi keimanan dan kesyukuran kita.

Bayi Ajaib yang Lahir dengan Teks Qur’an!!!

Katagori : International
Oleh : Redaksi 16 Oct, 09 - 11:00 pm

Kelahiran seorang bayi berusia 9 bulan di Dagestan, Rusia, kini membuat heboh warga Rusia. Pasalnya, di kaki kanan bayi bernama Ali itu tiba-tiba saja tertulis ayat Al-Qur’an.

Mula-mula, kata ibu Ali, Madina Yakubova, ada tanda kelahiran di tubuh Ali seperti huruf-huruf Arab. Tapi tak berapa lama huruf-huruf itu membentuk teks.

Menurut Yakubova lagi, Ali semula menderita hematoma di dagu. Begitu hematomanya hilang, teks Arab berbunyi “Allah Pencipta segala sesuatu” muncul di situ.

Ibunya juga menuturkan bahwa semula Ali didiagnosis menderita berbagai penyakit. Tapi, sejak adanya tulisan2 ajaib itu, Ali mendadak sehat wal afiat.

Kini, seperti dilaporkan teve berbahasa Rusia Vesti, puluhan polisi menjaga ketat rumah Ali yang sehari-harinya dikunjungi ratusan orang yang penasaran atau meminta berkah. (adil)

sumber:http://swaramuslim.com

Read more "Subhanallah Ciptaan Allah..."

Kisah Suatu Perjalanan



Suatu Ketika Aku Di Jalanan…
Suatu hari aku mengayuh basikal. Ku kayuh basikal itu sedaya yang mungkin. Dalam perjalananku, aku sampai di satu persimpangan. Kulihat begitu banyak persimpangan. Kebanyakkan persimpangan itu luas jalannya lebih luas daripada 'highway'. Kuamati persimpangan itu, rupa-rupanya terdapat satu jalan yang agak kecil tetapi sukar dilihat dari mata kasar. Namun lebih terang berbanding jalan-jalan yang lain. Ku pilih jalan yang kecil ini, kerana kurasakan cahayanya menarik perhatianku.Hati ini tertanya-tanya, dari manakah datangnya cahaya itu? Apakah sumber cahaya itu? aku kembali mengayuh basikalku ke arah jalan sempit itu. Malah, kayuhannya lebih kuat berbanding sebelum ini oleh kerana perasaan hati yang berkobar-kobar. “Aku mesti dapatkan sumber cahaya itu!” fikirku. Kulihat disekelilingku, ramai yang mengayuh basikal bersama-samaku. Ada yang tersenyum melihatku dan ada juga yang berehat di tepian jalan kerana kepenatan. Malah, ada juga yang ingin berpatah balik kerana putus asa.
Melihat keadaan itu, aku katakan pada diriku, "Aku mesti kuatkan usahaku!Alang-alang mencelup pekasam biar sampai ke pangkal lengan”.
Rupa-rupanya jalan yang kupilih ini jalan yang penuh onak dan duri. “Kuk!Kuk!" bunyi tayar basikalku melanggar batu-batuan yang begitu banyak di jalanan. Lopak yang teruk juga hampir sepanjang jalanan terdapat di kanan dan kiri jalan. Dalam aku asyik cuba mengayuh basikal,tiba-tiba.. “gedebuk!” aku terjatuh dari basikalku kerana terlanggar sebuah batu besar yang tidak ku sedari dihadapanku. “Aduh,musibah apakah yang datang nie?”. Ku lihat basikalku sudah patah sterengnya. Tayarnya juga sudah bengkok. Ku lihat kakiku, air berwarna merah pekat mengalir keluar dari bukaan luka dengan banyaknya. Lukanya agak parah dibahagian buku lali kakiku sehingga kelihatan putihnya tulang yang tidak lagi diselaputi isi dan kulit. Seluruh badanku juga sudah kesakitan kesan lebam-lebam. "Siapakah yang sudi membantuku?”Fikirku. Kakiku kini sangat sakit bukan terbayang sakitnya. Kedua tanganku memegang kakiku yang sakit sambil menutup kesan darah yang mengalir. Kumenangis semahu-mahunya layaknya seperti anak kecil. "Mengapalah aku memilih jalan nie? Jalan lain kan banyak lagi. Jalannya dah la sempit, teruk pula tu.”Hampir-hampir kurasakan diri sudah hilang tekadnya. Entah di mana hilangnya tujuan asal aku melalui jalan ini.
Read more "Kisah Suatu Perjalanan..."

Tuesday, March 2, 2010

Kisah Dinding Pipi





Suatu hari aku melihat pelbagai makanan yang lazat-lazat dan enak diatas meja makan. Sangat menyelerakan tekakku yang kering tambahan perutku yang berbunyi menuntut diisi.Ku ambilkan pinggan di atas rak dan ku cedok nasi yang putih bersih didalam periuk.

“Hm…sedapnya lauk hari nie.Ada rendang, ayam pedas, ikan keli panggang, ayam masak madu,sambal belacan..Semuanya best-best..Ewah-ewah sedapnya, jarang dapat makan camnie..”aku bermonolog sendirian didalam hati sambil menikmati makanan-makanan yang tersedia di atas meja yang kulihat tadi.

Sedang enak aku menikmati rezeki di depan mata.Tiba-tiba,”Aduh, sakitnya..”.Tanpa ku sedari aku tergigit dinding pipi kananku.Agaknya gigi dah tak dapat nak ‘control’ kelajuan menguyahnya sehingga terbabas meragut dinding pipi yang sentiasa menemaninya saban waktu. Aku tak peduli semua tu,aku cuba sambung lagi menikmati juadahku yang terkandas sekejap tadi kerana ‘incident’ organ dalaman tadi.

Read more "Kisah Dinding Pipi..."
 

Renungan Bersama..

"Prolematika kaum muslimin saat ini bukan disebabkan jumlah mereka yang kurang. Problematika dakwah Islamiyah hari ini tidak terletak pada minimnya jumlah orang yang komit dengan keislamannya di tengah umat yang banyak meninggalkan shalat, berbuat bid'ah dan membawa pemikiran-pemikiran kafir. Karena di setiap kawasan Islam masih ada pemuda-pemuda baik yang banyak jumlahnya. Tetapi masalah yang sebenarnya adalah mereka tidak mendeklarasikan keislaman mereka dan tidak berdakwah, atau berdakwah namun tanpa koordinasi di antara mereka...berjalan sendiri-sendiri."(Dipetik dari Titik Tolak-Muhammad Ahmad Ar-Rasyid)

Penawar Lelah Pengemban Dakwah

Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit, masa-masa yang melelahkan, dan berbagai ujian, padahal Anda tengah berjalan di atas jalan kebenaran dan disibukkan dengan berbagai aktivitas dakwah. Apabila anda teguh di atas kebenaran dan sabar menghadapi berbagai ujian, Niscaya kepedihan akan sirna, kelelahan akan hilang, dan yang tersisa bagi Anda adalah ganjaran dan pahala. Insya Allah.
(Dr. Abdullah Azzam)

10 Muwasofat Tarbiyah

Salimul Aqidah(Aqidah yang sejahtera)
Shahihul Ibadah(Ibadah yang Shahih)
Matinul Khuluq(Akhlak yang Mantap)
Mutsaqaful Fikri(Fikiran yang Berwawasan)
Qadirun 'Alal Kasbi(Mampu Berdikari)
Qawwiyul Jismi(Sihat Tubuh Badan)
Mujahidun Linafsihi(Melawan Nafsu)
Munazham Fi Syu'unihi(Tersusun Urusannya)
Haritsun 'Ala Waqtihi(Sangat Menjaga Masa)
Nafiun Li Ghoirihi(Bermanfaat pada Orang lain)

Great Morning ©  Copyright by Kembara Tarbiyah | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks